Maen Kayak @ Matano Beach

triple.jpgNi cerita waktu aku dan teman-teman di Sorowako kota tercinta sedang liburan Lebaran. Tiga hari setelah Hari Raya Idul Fitri 1428 H, setelah melewati hari raya dengan halal bi halal ke rumah teman-teman, maka seperti ritual tahunan kami harus ke Pantai (Danau Matano) yaitu berenang. Nah… baru pada tahun ini Di danau ada penyewaan kayak letaknya di Yatch Club. Kayak adalah suatu olahraga air dengan manaiki sebuah sampan dengan perlengkapan dayung.
Waw….suatu pengalaman baru dalam hidupku, setelah hampir selama 18 tahun ku habiskan hidupku di kota ini. Pertama naik, wow langsung mahir, mungkin karena aku memang senang olahraga apa saja. dayung ku kayuh, kayakpun berjalan menyusuri tenang dan indahnya air danau matano. semakin jauh dari daratan,semakin ke tengah danau, hemm bergitu indah. bersama temanku Irham dan Wanto dalam satu kayak menyusuri Indahnya Danau Matano.
Cuaca pada hari itu cerah kemudian di susul hujan gerimis yang semakin menambah ketenangan pada keberadaan kami menyusuri danau, setelah hampir setengah jam hujan,cuaca kembali cerah dan mataharipun kembali menampakkan kegagahannya dengan terik sinarnya. setelah cukup lelah kami bermain kayak dan matahari semakin meninggi kami putuskan untuk menyudahi sesi kayak ini.
Belum puas menikmati Indahnya danau dan belum puas untuk menikmati bermain air , kamipun mengadakan suatu lomba yang kami namakan Treeatlhon Championship. Pertama semua peserta harus ada di atas air yang masing-masing peserta memegang pelampungnya untuk dilempar ke danau sejauh-jauhnya. setelah pelampung dilemparkan, semua peserta harus terjun ke danau mengambil pelampung, tetapi pelampung yang harus diambil adalah pelampung yang berbeda saat pertama peserta melempar pelampung mereka. setelah peserta mendapatkan pelampung,mereka harus memakainya di atas air sambil mengapung yang kemudian setelah pelampung terpasang dengan sempurna maka peserta harus menuju ke daratan dengan cepat. Nah … peserta yang paling awal atau yang pertama sampai di daratan dialah yang menang. dan akhirnya yang menjadi juara adalah aku. “We are the Champion, My Friend”.
Selesailah sudah acara pada hari itu, kamipun pulang menaiki motor masing-masing dengan membawa kebahagian dan kegembiraan.Ops..acara tidak sampai situ saja, acara dilanjutkan dengan acara makan bakso bareng di rumah Wanto. Alhamdulillah.

KP Lulus

“Alhamdulillah” ku ucapkan sembari ku bersyukur kepada Allah karena pada tanggal 6 November 07 Allah meluluskan Kuliah Praktek (KP)-ku yang sudah berjalan 7 bulan (telat sebulan). sangat manis kurasakan karena telah melewati masa-masa sulit yang sedih bila tergambarkan.

Semoga banyak yang bisa ku ambil sebagai pelaran pada sesi hidupku yang satu ini. seperti belajar lebih bersungguh-sungguh, bekerja keras, tidak menunda-nunda, istiqamah dalam kebaikan. sehingga akhirnya semua dapat berjalan lancar.

“Ya Allah, tiada daya dan upaya kecuali dengan pertolonganmu”.

Buka Pikiran dengan “Mind Mapping”

Oleh HERNOWODUNIA

Sekitar kita berubah dengan sangat cepat. Begitu cepatnya sehingga hampir-hampir kita merasa selalu berada di daerah baru yang asing. Daerah baru ini membutuhkan pendekatan dan cara penyelesaian yang baru dalam menghadapi pelbagai tantangan yang muncul. Alat utama kita untuk memasuki daerah baru ini adalah pikiran kita, imajinasi dan kreativitas kita.

Imajinasi dan kreativitas kitalah yang akan membuka pintu menuju kemajuan, menuju produk baru dan pelayanan baru, menuju pasar dunia yang baru, menuju cara berkomunikasi yang baru, serta menuju cara-cara baru melestarikan lingkungan dan sumber daya alam kita. Imajinasi dan kreativitas kitalah yang akan menghadirkan hal-hal yang lebih indah, lebih berirama, sekolah yang lebih baik, lapangan pekerjaan yang lebih banyak, rumah bagi para tunawisma, dan mengakhiri peperangan dan kelaparan.

Dalam rangka memahami pikiran, kita perlu peralatan yang bukan bagian dari pengalaman dan pendidikan standar kita selama ini. Kita perlu alat yang akan menembus batas dan membuka pikiran kita. Pemetaan-pikiran (mind mapping) adalah salah satu alat tersebut. Alat ini merupakan teknik untuk mengembangkan pendekatan berpikir yang lebih kreatif dan inovatif.

Efek pemetaan-pikiran hampir tidak masuk akal, ia dapat membuka jalan ke seluruh otak, memungkinkan kegiatan lebih tertata dalam beberapa menit, mendorong munculnya kreativitas, mendobrak hambatan bagi para penulis, dan menghasilkan mekanisme brainstorming yang efektif, tulis Joyce Wycoff dalam bukunya yang mengasyikkan dan memberdayakan, Mind Mapping: Your Personal Guide to Exploring Creativity and Problem Solving.

Dewasa ini, pemetaan-pikiran sudah menjadi “topik hangat” dan banyak orang yang memanfaatkan nama besarnya, tulis Michael J. Gelb, pendiri dan direktur High Performance Learning dan penulis buku terkenal tentang kejeniusan Leonardo da Vinci, dalam mengantarkan buku Wycoff. Sayangnya, pemaparan mereka tentang topik ini sering terasa dangkal dan eksploitatif.

Kekuatan pemetaan-pikiran sering disalahpahami karena tekniknya yang sangat sederhana sehingga maknanya yang dalam sering luput dari perhatian. Keluwesan Wycoff dan kemauannya untuk mengembangkan topik yang ditulisnya menjadikan buku Wycoff jauh berbeda dengan usaha-usaha lain yang sejenis.

Buku tentang mind mapping karya Wycoff ini bagaikan kapsul, kecil (bukunya tak lebih dari 200 halaman) namun khasiatnya luar biasa. Secara lugas namun dalam, Wycoff menuntun pembacanya ke dalam suatu eksplorasi yang mengasyikkan tentang kekuatan otak manusia.

Wycoff memadukan temuan Alex Osborn (1939) tentang adanya dua belahan otak bernama judicial mind (otak yang suka mengoreksi) dan creative mind (otak yang sangat bebas berekspresi), yang kemudian disempurnakan oleh riset menakjubkan dari Roger Sperry dan Michael S. Gazaniga, dengan temuan Karl Pribram (tentang ingatan), Edward de Bono (berpikir lateral), Ned Hermann (creative brain), dan beberapa pakar lain.

Mind mapping sendiri merupakan temuan Tony Buzan. Buzan, yang oleh banyak kalangan disetarakan kehebatannya dengan Stephen Hawking (jika Hawking ahli mengeksplorasi ruang angkasa, Buzan ahli dalam mengeksplorasi otak), menemukan mind mapping pada 1970-an. Sejak 1975, bersama Micahel J. Gelb, Buzan mengembangkan mind mapping sebagai alat untuk melatih orang berpikir dengan lebih berdayaguna.

Manfaat awal mind mapping adalah untuk mencatat. Mind mapping menggusur metode lama outlining yang kaku dan kadang mengganggu kebebasan memunculkan ide-ide baru. Mind mapping selain mampu membebaskan seseorang yang ingin merekam informasi, juga membantu orang tersebut untuk mengait-ngaitkan informasi dengan dirinya dan sekaligus menjadikan diri tersebut kreatif.

Menurut Wycoff, ada delapan manfaat mind mapping untuk pengembangan diri.

Pengembangan diri

Pertama dalam bidang penulisan. Pemetaan-pikiran dapat membantu seorang pengarang, misalnya, dalam menggali tokoh novel baru atau mendobrak rintangan-rintangan menulis sehingga kegiatan menulis dapat dilangsungkan secara cepat, mudah, dan mengalir. (Di bawah, saya akan mengeksplorasi manfaat pemetaan-pikiran dalam kegiatan menulis ini lebih jauh).

Kedua, di bidang manajemen projek. Pemetaan-pikiran dapat membantu seseorang memecah suatu projek menjadi bagian-bagian kecil yang kemudian dapat terawasi secara detail. Ketiga, untuk memperkaya kegiatan brainstorming. Kegiatan brainstorming, baik yang dilakukan secara berkelompok maupun perseorangan, cocok dengan teknik pemetaan-pikiran yang strukturnya mengalir bebas.

Keempat, untuk mengefektifkan rapat. Bagi para manajer, ada kemungkinan besar waktu kerja mereka digunakan untuk menghadiri rapat. Pemetaan-pikiran menjadikan waktu rapat lebih efektif dan produktif. Kelima, menyusun daftar tugas. Kadang susunan daftar tugas kita tidak membangkitkan semangat kita untuk mengerjakannnya secara benar dan baik. Pemetaan-pikiran akan dapat membantu kita membuat daftar tugas yang memotivasi.

Keenam, melakukan presentasi yang dinamis. Dengan pemetaan-pikiran, materi presentasi akan dapat diingat lebih mudah dan membuat para pendengar presentasi mendapatkan materi yang kaya dan bervariasi. Ketujuh, membuat catatan yang memberdayakan diri. Metode pencatatan pemetaan-pikiran yang menggabungkan teks dan gambar ini akan membantu seseorang dalam mengelola informasi, menambahkan kaitan dan asosiasi, serta menjadikan informasi lebih bertahan lama dalam ingatan.

Kedelapan, untuk mengenali diri. Apabila seseorang dapat membiasakan diri menggunakan pemetaan-pikiran dalam bidang-bidang yang dijalaninya, dia akan dibawa masuk lebih dalam ke inner self-nya. Kata Michael J. Gelb, Kekuatan istimewa pemetaan-pikiran adalah melatih otak melihat secara keseluruhan sekaligus secara terperinci. Pemetaan-pikiran mampu mengintegrasikan logika dan daya khayal. Lewat pemetaan-pikiran, seseorang dapat memunculkan keunikan-keunikan dirinya secara bebas-mengalir dan menyenangkan.

Melancarkan menulis

Saya sendiri, setelah berkali-kali menggunakan pemetaan-pikiran untuk kegiatan menulis, menemukan sedikitnya tujuh manfaat mind mapping. Dengan berbekal mind mapping, saya kemudian dapat menjadi penulis yang produktif dan kreatif. Sejak pertengahan 2001 hingga akhir 2004, saya dapat membuat 17 buku!

Pertama, memberikan kebebasan hampir mutlak. Hambatan menulis yang paling besar adalah kurangnya rasa percaya diri. Lewat pemetaan-pikiran, saya didukung dan disemangati untuk mengalirkan apa pun yang ingin saya alirkan tanpa kemudian takut bahwa yang saya alirkan tersebut keliru. Kedua, memfungsikan secara sinergis kedua belahan otak. Menurut Bobbi DePorter dan Mike Hernacki, dalam Quantum Learning, tulisan yang baik itu dihasilkan oleh dua belahan otak, otak kiri dan otak kanan. Pemetaan-pikiran membantu saya dalam menulis dengan menggunakan dua belahan otak tersebut.

Ketiga, mendeteksi lebih dini apakah keinginan saya untuk menulis itu ada bahannya di dalam diri saya atau tidak. Kadang-kadang saya merasakan saya ingin (atau, malah, bisa) menulis suatu topik yang menarik. Namun, ternyata setelah berada di depan komputer dan dapat mengeluarkan beberapa kalimat berkaitan dengan topik yang ingin saya tulis, saya mengalami kemacetan. Kemacetan menulis kadang membuat saya frustrasi. Dengan pemetaan-pikiran, saya dapat mengecek dan mengeluarkan lebih dahulu apakah bahan yang hendak saya tulis itu memang tersimpan di dalam diri saya atau tidak.

Keempat, memetakan jaringan pemikiran. Dahulu saya menggunakan teknik outlining (membuat outline) ketika mau menulis. Ternyata, teknik ini tidak mampu mengaitkan satu materi dengan materi yang lain. Lewat pemetaan-pikiran, bukan saja materi tulisan dapat dikaitkan dengan materi tulisan lainnya, namun juga kemudian dapat dipetakan jaringannya. Ini membuat gagasan-gagasan baru terus bermunculan secara luar biasa. Menulis jadi lebih mudah dan mengalir setelah pemetaan-pikiran selesai saya buat.

Kelima, membantu menulis secara kreatif. Saya mengartikan kreativitas sebagai sebuah daya-hebat yang dapat memunculkan hal-hal baru. Pemetaan-pikiran dapat membantu saya untuk mengeksplorasi keunikan diri saya.

Keenam, membantu menulis secara cepat. Dahulu, sebelum ditemukannya pemetaan-pikiran, saya banyak menunggu atau bengong ketika berada di depan komputer ketika menulis. Kini, lewat pemetaan-pikiran, saya malah didorong untuk lebih cepat dan cepat mengalirkan apa pun yang ada di pikiran dan perasaan saya.

Ketujuh, membantu menulis secara dalam dan bermakna. Lewat pemetaan-pikiran saya diajak untuk mengeksplorasi sampai sejauh-jauhnya apa yang disimpan oleh diri saya. Pemetaan-pikiran merangsang diri saya untuk mengeluarkan apa saja dan menggali secara sangat dalam diri saya. Pemetaan-pikiran ibarat bor yang sangat tajam dan panjang untuk mencapai sumber mata air gagasan milik saya yang khas. Dan, kadang, ajaib, lewat pemetaan-pikiran sumber mata air gagasan itu tak pernah kering dan senantiasa memancarkan hal-hal yang berbeda dengan sebelumnya.

Cara praktis

Ada banyak petunjuk dalam membuat pemetaan-pikiran. Gordon Dryden dan Jeannette Vos, dalam The Learning Revolution, memberikan cara-cara yang simpel, imajinatif, dan memberdayakan. Pertama, bayangkan sel-sel otak (neuron) Anda seperti pohon, masing-masing menyimpan informasi yang berhubungan pada cabang-cabangnya.

Kedua, susunlah kembali poin-poin kunci, dari topik mana pun yang ingin Anda keluarkan atau Anda serap, di atas selembar kertas putih sebagaimana bentuk pohon (neuron) yang bercabang-cabang. Ketiga, mulailah dengan gagasan inti, biasanya dengan satu simbol, di tengah halaman, lalu gambarlah cabang-cabangnya menyebar di sekelilingnya. Jika Anda memetapikirkan kota Jakarta, gunakan patung Monas. Jika Anda memetapikirkan kota Bandung, gunakan miniatur Gedung Sate.

Keempat, usahakan mencatat hanya satu kata atau simbol untuk setiap poin yang ingin Anda ingat atau tampakkan, satu tema utama untuk setiap cabang. Kelima, letakkan poin-poin yang berhubungan pada cabang utama yang sama, masing-masing membentuk subcabang. Keenam, gunakan pensil atau spidol berwarna untuk topik-topik yang berhubungan.

Ketujuh, lukislah sebanyak mungkin gambar atau simbol. Kedelapan, ketika Anda melengkapi setiap cabang, lingkari dengan garis batas berwarna. Kesembilan, kembangkan terus setiap peta secara teratur. Ada kemungkinan cabang yang membesar dan banyak dapat kita pisahkan untuk menjadi peta-pikiran yang baru, dan seterusnya.

Tips saya, peta-pikiran yang berhasil adalah peta-pikiran yang mencerminkan karakter Anda. Jadi, usahakan, setelah Anda belajar memahami tujuan dan cara membuat peta-pikiran, untuk kembali lebih dahulu ke diri pribadi Anda yang unik ketika Anda ingin memulai membuat peta-pikiran. Ciptakan garis, ikon atau gambar, dan bentuk peta-pikiran sesuai keinginan Anda yang terdalam.

Selamat mencoba. Semoga pemetaan-pikiran dapat memberdayakan diri Anda, mengeluarkan gagasan-gagasan unik Anda.***

Penulis “Chief Executive Officer Mizan Learning Center”.

MEMBACA DENGAN EFEKTIF

Salah satu unsur penting dalam Manajemen Diri adalah membangun kebiasaan untuk
terus menerus belajar atau menjadi manusia pembelajar yang senantiasa haus akan
informasi dan pengetahuan.

Hal ini seperti yang dikatakan oleh Henry Ford, pendiri General Motors yang
mengatakan bahwa “Anyone who stops learning is old, whether at twenty or eighty.
Anyone who keeps learning stays young. The greatest thing in life is to keep
your mind young.”

Tidak peduli berapapun usia kita, jika kita berhenti belajar berarti kita sudah
tua, sedangkan jika senantiasa belajar kita akan tetap awet muda. Karena hal
yang terbaik di dunia akan kita peroleh dengan memelihara pikiran kita agar
tetap muda.

Salah satu cara paling efektif untuk belajar adalah dengan membaca. Namun
sayangnya sebagian besar kita tidak pernah punya waktu untuk membaca. Alasan
utama yang sering kita sampaikan adalah kesibukan pekerjaan. Kita terjebak dalam
rutinitas dan tekanan pekerjaan sehingga tidak memiliki kesempatan untuk
mengasah gergaji kita, seperti yang diceritakan oleh Stephen Covey dalam bukunya
“The 7 Habits of Highly Effective People” sebagai berikut:

Andaikan saja anda bertemu seseorang yang sedang terburu-buru menebang sebatang
pohon di hutan.

“Apa yang sedang anda kerjakan? Anda bertanya.

“Tidak dapatkah anda melihat?” demikian jawabnya dengan tidak sabar. “Saya
sedang menggergaji pohon ini.”

“Anda kelihatan letih!” anda berseru. “Berapa lama anda sudah mengerjakannya?”

“Lebih dari lima jam,” jawabnya, ” dan saya sudah lelah! Ini benar-benar kerja
keras.”

“Nah, mengapa anda tidak beristirahat saja beberapa menit dan mengasah gergaji
itu?” anda bertanya. “Saya yakin anda akan dapat bekerja jauh lebih cepat.”

“Saya tidak punya waktu untuk mengasah gergaji,” orang itu berkata dengan tegas.
“Saya terlalu sibuk menggergaji.”

Bahkan menurut Covey, kebiasaan mengasah gergaji merupakan kebiasaan yang paling
penting karena melingkupi kebiasaan-kebiasaan lain pada paradigma tujuh
kebiasaan manusia efektif. Kebiasaan ini memelihara dan meningkatkan aset
terbesar yang kita miliki yaitu diri kita. Kebiasaan ini dapat memperbarui
keempat dimensi alamiah kita �?” fisik, mental, spiritual, dan sosial/emosional.

Membaca merupakan salah cara kita untuk memperbaiki dan meningkatkan efektifitas
diri kita. Meskipun kita memiliki “keterbatasan waktu”, kita tetap perlu
mengasah gergaji kita. Caranya adalah dengan menguasai cara membaca yang efektif
sehingga waktu yang kita gunakan menjadi efisien.

Namun sebelumnya kita perlu mengenali berbagai tipe gaya belajar seseorang,
yaitu:

a. Visual.
Belajar melalui melihat sesuatu. Kita suka melihat gambar atau diagram. Kita
suka pertunjukan, peragaan atau menyaksikan video.

b. Auditori.
Belajar melalui mendengar sesuatu. Kita suka mendengarkan kaset audio, ceramah
kuliah, diskusi, debat dan instruksi verbal.

c. Kinestetik.
Belajar melalui aktivitas fisik dan keterlibatan langsung. Kita suka
“menangani”, bergerak, menyentuh dan merasakan/mangalami sendiri.

Semua kita, dalam beberapa hal, memanfaatkan ketiga gaya tersebut. Tetapi
kebanyakan orang menunjukkan kelebihsukaan dan kecenderungan pada satu gaya
belajar tertentu dibandingkan dua gaya lainnya. Pada anak-anak kecenderungannya
adalah pada kinestetik dan auditori, namun pada saat mereka dewasa,
kelebihsukaan pada gaya belajar visual ternyata lebih mendominasi.

Memahami gaya belajar pribadi anda akan dapat meningkatkan kinerja dan prestasi
anda. Anda akan mampu menyerap informasi lebih cepat dan mudah. Anda dapat
mengidentifikasi dan mengapresiasi cara yang paling anda sukai untuk menerima
informasi. Anda akan bisa berkomunikasi jauh lebih efektif dengan orang lain dan
memperkuat pergaulan anda dengan mereka.

Tiga Faktor Penting Meningkatkan Kemampuan Belajar

Ada tiga faktor penting dalam penguasaan ketrampilan untuk belajar:

pertama adalah pola pikir dan sikap (mindset and attitude) kita terhadap
belajar.

Kita harus memiliki hasrat (desire) dan kecintaan (passion) yang dalam terhadap
nilai-nilai untuk terus belajar dan mengembangkan diri. Belajar tidak hanya
sekedar melalui pendidikan formal semata, tetapi dalam setiap aspek kehidupan
kita harus senantiasa mengembangkan sikap belajar. Sikap mau membaca, mendengar,
mau mengerti dan mau belajar dari orang lain merupakan sikap yang perlu
senantiasa dikembangkan jika kita ingin memperbaiki diri ataupun gagasan kita.

Faktor kedua dalam meningkatkan ketrampilan untuk belajar adalah kemampuan kita
untuk mendayagunakan kekuatan pikiran kita (terutama pikiran bawah sadar �?”
subconscious mind) untuk mempercepat proses belajar (accelerated learning).
Pikiran bawah sadar merupakan kekuatan yang luar biasa jika kita dapat
mengoptimalkan potensinya. Seringkali kita melupakan bahwa anugerah yang
terindah dan terbesar yang diberikan Tuhan kepada kita adalah kemampuan pikiran
kita. Hal inilah yang membedakan kita dengan ciptaanNya yang lain.

Hal yang paling mudah kita lakukan untuk mengembangkan ketrampilan untuk belajar
adalah dengan banyak membaca. Meluangkan waktu sedikitnya satu jam sehari untuk
membaca buku merupakan kebiasaan yang baik bagi kita untuk mulai mengembangkan
diri kita.

Banyak sekali metoda untuk meningkatkan kecepatan membaca (speed reading) maupun
pemahaman (comprehension) terhadap isi dari suatu buku. Ketrampilan inilah yang
amat kita perlukan untuk meningkatkan daya serap dan kecepatan kita dalam
membaca sebuah buku. Selain membaca, meningkatkan kemampuan dapat diperoleh
melalui seminar, pelatihan maupun mendengarkan kaset-kaset motivasi.

Faktor ketiga dalam meningkatkan kemampuan belajar kita adalah disiplin diri dan
kegigihan (self discipline and persistence).
Tanpa kedua hal ini maka belajar hanyalah kegiatan yang sifatnya tergantung
suasana hati (mood) dan kita tidak dapat mencapai keunggulan (excelence) hanya
dengan belajar setengah hati. Sudah saatnya kita mengubah kebiasaan-kebiasaan
kita.
Ada pepatah yang mengatakan “Your Habits will Determine Your Future. Miliki
kebiasaan belajar, dan mulai langkah pertama anda. Proses mengubah kebiasaan
sangat ditentukan oleh kedisiplinan diri dan kegigihan kita, sehingga setelah
melakukannya dalam periode waktu tertentu, hal tersebut tidak lagi menjadi beban
tetapi telah menjadi kebutuhan. Jika pada awalnya sulit melakukan tetapi setelah
itu anda jadi terbiasa.

Ketrampilan Dasar untuk Membaca yang Efektif.

Sebelum kita mengembangkan kemampuan membaca dengan efektif, kita perlu
menguasai terlebih dulu beberapa ketrampilan dasar, yaitu:

1. Konsentrasi
Kebanyakan kita menganggap bahwa konsentrasi adalah pekerjaan berat dan sangat
sulit dilakukan. Kita memiliki suatu keyakinan bahwa hal tersebut susah untuk
dilakukan. Padahal kalau kita menyenangi sesuatu, katakanlah menonton konser
musik band favorit kita atau film di bioskop, maka kita akan dapat
berkonsentrasi menikmati pertunjukan yang berlangsung lebih dari dua jam. Kita
ternyata dapat berkonsentrasi cukup lama jika kita melakukan sesuatu yang kita
senangi. Inilah pola pikir pertama yang harus kita kembangkan untuk belajar
berkonsentrasi.

Hal yang kedua adalah bahwa mengembangkan daya konsentrasi sama halnya dengan
mengembangkan dan menguatkan otot-otot tubuh kita. Kita perlu latihan yang
teratur dan terus menerus. Salah satu teknik untuk mengembangkan daya
konsentrasi adalah teknik kontemplasi. Kontemplasi adalah suatu teknik
menggunakan pikiran kita seperti sebuah lampu senter (searchlight) untuk mencari
dan menemukan informasi baru. Untuk melatihnya, anda perlu lakukan setiap hari
(sedikitnya 5 menit sampai maksimum 10 menit per latihan). Caranya dimulai
dengan fokus terhadap apa yang ingin kita ketahui. Misal, kita ingin mengetahui
cara meningkatkan kecerdasan finansial (membaca buku Robert Kiyosaki misalnya),
kemudian pikirkan gagasan tersebut secara mendalam dan tanyakan pada diri anda
pertanyaan-pertanyaan seperti, “Apa artinya kecerdasan finansial? Apa
implikasinya pada hidup saya? Apakah hal tersebut bisa saya lakukan? Dan
seterusnya lakukan sampai sekitar 5-10 menit.

Jika anda sudah bisa bertahan konsentrasi 10 menit, tingkatkan kemampuan anda
dengan berlatih langsung membaca sebuah buku 10-20 menit. Lakukan setiap hari
sampai daya tahan konsentrasi anda meningkat sedikit demi sedikit.

2. Membuat Peta Pikiran (Mind Mapping)
Teknik ini merupakan cara untuk meringkas suatu tema atau pokok pikiran yang ada
dalam buku.
Pertama, kita awali dengan menuliskan tema pokok di tengah-tengah halaman kertas
kosong.
Kemudian seperti pohon dengan cabang dan ranting kita kembangkan tema pokok
menjadi sub tema di sekelilingnya dengan dihubungkan memakai garis seperti
jari-jari roda.
Berikut adalah langkah atau prinsip dalam membuat peta pikiran dalam buku
Accelerated Learning for the 21st Century karangan Colin Rose dan Malcolm J.
Nicholl:

a. Mulai dengan topik di tengah-tengah halaman.
b. Gunakan kata-kata kunci.
c. Buatlah cabang-cabangnya
d. Gunakan simbol, warna, kata, gambar dan citra (images) lainnya.
e. Gunakan seperti poster dengan dasar putih bersih.
f. Buat tulisan atau gambarnya warna warni
g. Gunakan alat tulis berwarna terang

Membuat peta pikiran adalah latihan yang perlu dilakukan terus menerus. Sama
halnya seperti teknik kontemplasi, kita perlu berlatih mengunakan peta pikiran
untuk mengetahui informasi atau menganalisa masalah.
[Bisa juga melihat di Gua Kalong, bagian Peta Konsep dan Otak]

3. Relaksasi
Cara ini dikembangkan oleh Sandy MacGregor dalam bukunya Piece of Mind. Pada
prinsipnya dikatakan bahwa otak atau pikiran kita lebih mudah menyerap dan
mengingat informasi pada saat kondisi pikiran kita relaks yang ditunjukkan
dengan frekuensi gelombang otak yang rendah. Mengenai teknik relaksasi pernah
dibahas dalam edisi Mandiri sebelumnya. Bagi anda yang berminat mempelajari
dapat membaca buku Sandy MacGregor tersebut atau buku SELF MANAGEMENT: 12
Langkah Manajemen Diri karangan Aribowo Prijosaksono dan Marlan Mardianto.

Teknik Membaca Cepat
Kita hidup dalam zaman di mana kita setiap hari dibanjiri buku baru tentang
topik yang kita sukai atau yang berkaitan dengan bidang pekerjaan kita. Pembaca
biasa takkan bisa membaca semua buku yang telah diterbitkan tentang topik yang
berkaitan dengan bidang bisnis atau profesionalnya.

Sedangkan membaca itu sendiri bisa menjadi pengalaman yang menyenangkan
sekaligus menjengkelkan. Padahal kita semua tahu bahwa membaca sama halnya
dengan kita menikmati pertunjukan konser atau film yang bagus. Membaca
melibatkan partisipasi aktif kita. Seluruh emosi, hasrat dan minat kita juga
harus terlibat dalam proses membaca, sehingga membaca menjadi pengalaman yang
menyenangkan.

Dengan keterbatasan waktu yang kita miliki, bagaimana kita dapat mengembangkan
kemampuan membaca secara efektif sehingga dengan tenggang waktu yang sama, kita
bisa mengambil inti dari lebih banyak buku. Kecuali untuk buku fiksi atau sastra
yang memang ingin kita nikmati jalinan cerita, emosi, dan rangkaian
kata-katanya, membaca buku nonfiksi (textbook) adalah seperti membaca surat
kabar. Yang kita perlukan adalah informasi dan gagasan pokok pengarang.

Hanya sedikit orang yang membaca koran dengan cara per bagian, halaman per
halaman. Kita biasanya membaca beberapa halaman pertama dengan mendetail, lalu
hanya sekilas membaca yang lain, mencari topik yang menarik. Sekarang kita akan
belajar melakukan hal yang serupa dengan buku yang akan kita baca.

Sebelum mulai membaca ada sejumlah alat bantu yang dapat membantu kita untuk
dapat memahami keseluruhan isi sebuah buku:

Sampul buku:
Biasanya pokok pikiran terpenting dari sebuah buku tercetak di sampulnya.
Informasi ini membantu penjualan buku dan memberikan perspektif penerbit tentang
isi buku. Sampul buku memberikan gambaran kepada kita tentang apa yang akan kita
dapatkan di bagian dalam.

Biografi penulis:
Informasi ini akan memberi tahu kita tentang latar belakang pendidikan,
pengalaman dan kegiatan penulis saat ini yang membuat ia bisa menulis buku
tersebut. Dengan memahami informasi tentang penulis akan membantu kita untuk
lebih mudah mengikuti alur pemikirannya dalam buku tersebut.

Bagian awal:
Bagian ini terdiri atas kata pengantar, prakata, atau bab pendahuluan (prolog).
Biasanya justru bagian-bagian ini yang perlu secara mendalam kita pelajari,
karena intisari seluruh gagasan penulis tentang tema buku tersebut terangkum
dalam bagian awal buku. Yang jelas bagian ini memaparkan tujuan penulisan �?”
pernyataan misinya. Pada titik ini kita bisa memutuskan untuk membaca lebih
lanjut atau kita hanya akan menggunakannya untuk referensi.

Daftar Isi:
Sebenarnya bagian ini adalah kerangka buku. Penulis menggunakan masing-masing
topik bab sebagai gantungan untuk menjelaskan keseluruhan pemikirannya tentang
topik tertentu. Ada berapa bagian? Berapa bab? Bacalah Daftar Isi dengan teliti
untuk melihat apakah topik-topiknya sesuai dengan apa yang kita cari.

Indeks:
Teliti indeks di bagian belakang buku. Lihat apakah ada kata-kata kunci yang
menarik bagi anda.

Kita harus memeriksa semua hal tersebut sebelum membaca bukunya. Inilah yang
disebut dengan proses scanning, yaitu kita melihat secara selintas keseluruhan
isi dari buku yang akan kita baca. Begitu mulai membaca, kita bisa bebas
melompati materi yang sudah kita ketahui atau materi yang tidak kita minati.

Pada bagian tertentu kita bisa mendalami karena ada topik atau informasi yang
harus kita cermati dan kita cerna lebih dalam. Proses ini disebut dengan proses
skimming.

Berikut adalah hal-hal yang perlu untuk membaca dengan efektif:

1. Setelah melakukan proses scanning, kita dapat membuat peta pikiran (mind
charting) buku tersebut.
Tidak usah terlalu detil, tetapi cukup informatif untuk menjelaskan isi buku
dalam satu halaman kertas. Kalau perlu kita lakukan rekonstruksi terhadap daftar
isi digabung dengan informasi lain dari biografi, kata pengantar, pendahuluan
dan sinopsis di sampul buku tersebut.

2. Siapkan stabilo atau alat tulis untuk menandai informasi atau apa saja yang
ingin kita ingat.

3. Pahami jalan pikiran penulis.
Semakin cepat kita mengetahui topik, tujuan, pokok masalah materi yang kita
baca, semakin baik pemahaman dan ingatan kita akan hal itu.

4. Hindari baca kata per kata dan kalimat per kalimat.
Coba tangkap sekelompok kata dengan mata anda setiap kali
menggerakkannya.Apalagi untuk buku berbahasa asing, kita tidak perlu
menterjemahkannnya kata demi kata, karena akan menghambat proses penyerapan
informasi dalam otak anda.
Bandingkan anda membaca dengan bersuara dan membaca dalam hati. Kecepatannya
akan berbeda jauh.
Biasanya saya berkonsentrasi pada kalimat pertama dan kalimat terakhir dari
sebuah paragraf, atau mata saya melihat seluruh badan paragraf dan menangkap
pesan intinya.

5. Buatlah ringkasan sambil membaca.
Jika tak ada ringkasan bab, buatlah sendiri setiap selesai membaca satu bab.

6. Bandingkan dengan tulisan lain bertopik sama yang pernah anda baca.
Ingat teknik kontemplasi. Cobalah mengembangkan pertanyaan-pertanyaan dan kaitan
satu sama lain seperti anda mencari sesuatu dengan senter.

7. Untuk mempermudah kita menggunakan buku tersebut sebagai referensi, kita bisa
mencatat isi buku tersebut dalam sebuah buku catatan atau kertas khsusu yang
dapat kita simpan dan kita lihat kembali setiap saat.

Demikianlah prinsip-prinsip dan langkah-langkah yang perlu kita ketahui untuk
meningkatkan efisiensi membaca. Namun sekali lagi, sama seperti ketrampilan yang
lain, membaca memerlukan jam terbang. Kita perlu berlatih, berlatih dan berlatih
sehingga kecepatan dan efisiensi membaca kita meningkat dari waktu ke waktu.

Selamat membaca dan meningkatkan aset pribadi anda yang paling penting, diri
anda sendiri.

Oleh: Roy Sembel

Danau Matano

Pantai Ide Di sebuah desa kecil yang terlihat megah karena keindahan dan kecantikan danaunya yang terkenal di Indonesia maupun di dunia…

Ya,danau itu bernama Danau Matano. sebuah danau yang merupakan danau terdalam ke-3 di Indonesia dan ke-7 di dunia.

catatan timur barat si penulis